Rabu, 5 Januari 2011

Habis madu sepah dibuang

Mungkin perumpaan itu kebiasaannya jelas terpakai bagi seorang wanita yang kehilangan maruah dan kemudian ditinggalkan begitu saja. Tapi maksudnya mungkin lebih menyeluruh dan tidak tertumpu pada satu maksud saja.

Contohnya tiga tahun lepas, aku akan selalu balik ke kampung jika ada cuti panjang. Alah, dua hari cuti pun consider cuti panjang bagi aku. Maksudnya, setiap hujung minggu mesti balik kampung. Syukurlah, tempat belajar pun dekat dengan kampung. Masa tu belum beli kereta lagi. Dalam perjalanan menunggang motosikal, macam biasalah kita kadang-kadang selalu berangan dan berkhayal. Itupun nak kasi hilang bosan atas motor. 

Sehinggalah tiba di satu pekan itu, aku berhenti berkhayal. Aku ternampak sepasang suami isteri lingkungan 50 an barangkali duduk melepak di kaki lima di deretan bangunan lama di sebuah pekan. Entah mengapa aksi pasangan itu menarik perhatian aku sedangkan ramai lagi yang berpusu-pusu di situ. Aku memperlahankan motorsikal. Aku sempat mengerling keadaan pakcik dan makcik tu.

Pakaian pakcik dan makcik tu agak lusuh dan nampak macam orang susah. Suaminya sedang berbual sesuatu dengan si isteri. Nak kata tengah membeli-belah, tak pulak aku nampak macam nak membeli-belah. Nak kata balik kampung, tak ada pulak beg besar-besar. Yang ada cuma sebungkus kain yang dalamnya mungkin pakaian. Pakcik dan makcik tu hanya duduk di kaki lima bangunan selang beberapa baris dari kedai makan. Aku memang betul-betul tersentuh.

Sampai kat kampung, aku terus baring kejap dan terbayang-bayang pakcik dan makcik tu. Entah ke mana arah tujuannya. Dah makan ke belum. Macam-macam aku fikir. Lusanya aku balik ke rumah sewa balik. Isnin dah ada kelas. Aku sempat perlahankan motor kat deretan bangunan kelmarin. Dengan harapan pakcik dan makcik tu ada. Tapi bayangnya pun tak ada. Ah! mungkin aku je yang fikir macam-macam. Entah-entah pasangan tu tengah tunggu anak dia jemput haritu tak!

Peperiksaan akhir dah habis. Cuti sem pun dah bermula. Macam biasalah, family aku akan datang untuk punggah barang apa yang patut. Kemudian mereka balik dulu, aku akan menyusul kemudian. Masih lagi tak boleh hilang tabiat berangan atas motor. Aku mesti akan berangan. Berangan punya berangan, gerimis halus turun dari langit pulak. Aku cuba memecutkan motor. Hujan makin lama semakin lebat. Alang-alang dah basah tu, aku terus jugak bawak motor.

Kali ini aku nampak lagi pasangan suami isteri tua tu! Dia bukan duduk di kaki lima menunggu anak ke apa ke, bukan sedang makan kat restoren ke, bukan sedang membeli-belah dan sebagainya. Tapi sedang kesejukan kat bus stop! Perhentian bas! ya, perhentian bas yang 3 kaki x 10 kaki tu. Hanya si suami dan isteri.itu saja ada kat situ Tak dapat aku nak gambarkan dengan kata-kata macam mana tersentuhnya hati aku melihat pasangan itu kesejukan. Mungkin orang lain tengah tidur atas katil empuk. Takpun tengah makan pisang goreng panas sambil menonton TV bersama famili. Tapi pasangan tu? 

Si suami memeluk tubuh. Si isteri pulak cuba menumpang kehangatan badan suami sambil memeluk beg bungkusannya. Aku mula berfikir lagi, haritu jumpa kat pekan sana. Sekarang ni ada kat sini pulak. Apa yang pakcik dan makcik ni buat kat sini? Takkan tak ada rumah? Ke baru dihalau anak menantu? Ataupun, kena halau dari rumah sebab tak bayar sewa atau sebagainya? macam-macam aku dok pikir.

Aku ingin saja berhenti dan memberikan pertolongan apa yang patut. Tapi...apa yang boleh aku bantu? Menyediakan tempat berteduh untuk pakcik dan makcik tu? Aku pun tengah basah kuyup masa tu! Memberi duit tambang bas? Tambang bas dia nak ke mana? Lagipun budak tak kerja macam aku ni, mana ada duit? Akhirnya dengan berat hati dan penuh persoalan aku tinggalkan pasangan tu. Aku sempat mencuri pandang melalui cermin sisi motor. Si isteri terus memeluk suaminya mungkin kerana kesejukan!  Suami pulak mencium dahi isteri. Aku nampak dia lap mukanya beberapa kali. Tak pasti lap kena tempias air hujan atau air matanya!

Sejak dari hari itu, aku langsung tak jumpa pasangan itu lagi. Entah apalah khabarnya mereka. Apalah pengakhiran kisah hidup mereka. Aku tak tahu langsung.  Itulah kali terakhir aku berjumpa dengan mereka.

Kepada kawan-kawanku kat luar sana dan diri aku sendiri, aku mohon....aku mohon sangat-sangat. Jagalah mak ayah kalian sebaiknya. Jangan sikit pun kalian lukakan perasaannya. Sebab balasan Tuhan tu cash kat dunia! bila-bila masa jika kita menderhaka. Mak ayah kita tu saja yang ada. Sayangilah mereka seperti mana mereka sayangi kita semasa kecil.

p/s : Tiba-tiba teringat kes perempuan gemuk memarahi emaknya dan kemudian tinggalkan orang tua itu terkontang-kanting seorang diri. Menggigil mak tu menangis melihat perlakuan anaknya. Dari kecik dijaga dengan baik, tak kasi satu nyamuk pun hinggap kat badan kita, tapi bila dah besar......orang tua tu ditinggalkan. Kenapa mesti macam tu?

Oleh : Suhami Ahmad

12 ulasan:

blog-tips-kurus berkata...

tok,
aras empati ku sangat tinggi. kenapalah n3 mu sangat m'harukan pagi2 ni..
*Sangat bersyukur masih ada fama cuma diri ini tak mampu nak balas jasa2 emas mereka..

ShaLLeyShaLina berkata...

cucu sedey T_T lantas rindukan mak ngan bapak kat kampung...sob sob..cop ngan atok skali..bukan atok apo2 yo lah tau ahaks...

Novelgurl berkata...

berat mata mmdng berat lg bhu y memikul.

_s1t1 n0rb@1t1_ berkata...

atok kebali ke zon serius..mcm bace cerpen pulak..tp memang betol pe yg atok ckp tu :)

zazaw berkata...

hmm
dunia memang mcm ni
sanggup dia buat mak bapak cm tu

heh, tabiat yg sama
berangan diatas motor :)

Rafina Mimi Zairul Murni berkata...

nanti dpt balasan la ank2 mcm tu..satu hari nanti perkara seumpama itu akan berbalik semula pada diri sendiri..

Suhami Ahmad berkata...

blog-tips-kurus : Ini kisah bonar. Tapi syukurlah sapo yang masih ado mak abah laie, jagolah baik-baik.

Suhami Ahmad berkata...

ShaLLeyShaLina : Hihi....ado2 yo Alina nih. Tapi itulah, si Suhami yang balik kampung tiap minggu tu pun kangen ngan mak abah eh

Suhami Ahmad berkata...

Novelgurl : Kan. Sodih kalau tengok tapi nak buek camno

Suhami Ahmad berkata...

_s1t1 n0rb@1t1_ : Tapi tulah, dah 2 3 tahun kot berlalu

Suhami Ahmad berkata...

zazaw : Kan. Tapi sekarang dah selalu nampak. Ha, atok sekang pun kadang2 berangan gak. Berangan nak mikir apa entry atok nak buek esok nih

Suhami Ahmad berkata...

Rafina Mimi Zairul Murni : Atok teringat iklan kat tibi 3 dulu. Dia buat mak abah dia, last2 anak dia yang buek dia. Tuhan maha adil kan.

PENAFIAN

Blog ini merupakan blog peribadi penulis untuk berkongsi apo2 yolah dengan mereka di luar sana. Blog ini tidak mewakili mana-mana parti politik, organisasi, NGO mahupun tempat penulis bekerja. Hasil penulisan di dalam blog ini merupakan pandangan peribadi penulis sendiri melainkan dinyatakan sumber diperolehi. Penulis tidak bertanggungjawab atas masalah yang kronik bagi sesiapa yang mengunjungi blog ini. Terima kasih