Apo2 Yolah

Selasa, 23 Disember 2014

Kerana bulu mata

Assalammualaikum,

Maaf atok tak tepati janji nak update seminggu dua kali. Tapi pada pagi yang hujan renyai-renyai dan sayup di bumi Melaka ni, atok nak repost satu entry yang sangat menarik perhatian atok. Bila scroll FB pagi tadi, atok terpaku pada satu gambar ni. 













Jenazah tersenyum. Atok yakin kejadian ini berlaku di Malaysia atau paling tidakpun di bumi Nusantara berdasarkan tudung-tudung makcik dan warna kulit. Beruntunglah arwah. Pergi mengadap Penciptanya dalam keadaan yang tersenyum. Apalah yang sedang dilihatnya? Apakah yang membuatkan arwah tersenyum seperti orang hidup? Apakah amalan semasa hidupnya? wallahualam.

Atok sendiri inginkan senyuman seperti itu ketika Tuhan menjemput kembali. Korang pun pasti inginkan keadaan sedemikian kan? Tiba-tiba atok teringat kembali kisah yang pernah atok terbaca semasa alam persekolahan dulu. Atok tak ingat tajuk ceritanya, tapi yang pasti berkaitan dengan bulu mata. Kerana sehelai bulu mata, selamatkan dari api neraka. Untuk mengelakkan jalan ceritanya berubah, atok cuba google kembali dengan bantuan google search engine. Atok taip perkataan "kerana bulu mata masuk syurga" dan terus dibawakan ke blog suatu perjalanan maya .

Diceritakan pada Hari Pembalasan kelak, seorang hamba Allah sedang diadili. Beliau telah dituduh bersalah kerana membuat maksiat semasa hidupnya. Tetapi hamba Allah tadi keras membantah.

"Demi langit dan bumi, tuduhan itu tidak benar. Saya tidak melakukan semua itu,"kata hamba Allah tadi.
Malaikat membantah,"Tetapi saksi-saksi mengatakan engkau bersalah"

Hamba Allah tadi melihat ke kiri dan ke kanan. Anehnya dia tidak melihat seorang pun saksi. Cuma dirinya seorang yang berdiri di situ.

Hamba Allah tadi memberanikan diri bersuara,"Manakah saksi-saksi yang kau maksudkan? Disini tiada sesiapa melainkan aku dan suaramu"

"Inilah saksi-saksi itu," ujar Malaikat.

Tiba-tiba mata hamba tadi mengangkatkan kelopaknya dan bersuara,"saya yang memandang"
Disusuli telinganya, "saya yang mendengarkan"
Hidung juga tidak ketinggalan,"sayalah yang mencium"
Bibir pula mengaku,"sayalah yang memujuk rayu"
Lidah menambah,"sayalah yang menghisap"
Tangan pun turut berkata,"sayalah yang meraba dan meramas"
Akhir sekali kaki menyusul, "sayalah yang dipakai lari ketika ketahuan"

Seluruh anggota badanmu sendiri yang menjadi saksi atas perbuatan maksiatmu, "ujar Malaikat.

Hamba Allah tadi tidak dapat membantah lagi. Sebentar lagi dia akan dihumban ke dalam api neraka. Walhal, rasanya dia sudah terbebas dari tuduhan dosa itu. Ketika hamba Allah itu sedang bersedih dan menyesal, tiba-tiba ada satu suara yang sangat lembut dan perlahan berkata. Hamba Allah tadi mendonggakkan kepalanya.

"Saya memohon maaf. Izinkan saya mengangkat sumpah untuk menjadi saksi,"kata selembar bulu mata dengan suara yang halus.
"Silakan,"kata Malaikat.
"Terus terang ku katakan, menjelang ajalnya pada suatu malam yang sunyi, aku pernah dibasahi dengan air mata ketika dia menyesal atas perbuatan buruknya. Bukankah Nabi pernah berjanji, bahawa jika seseorang itu telah bertaubat atas dosanya, walaupun selembar bulu mata saja yang terbasah dengan air matanya, maka diharamkan dirinya dari ancaman api neraka. Maka saya, hanyalah selembar bulu mata ingin menjadi saksi bahawa dia telah bertaubat sehingga membasahi saya dengan air mata penyesalan,"katanya lembut.

Dengan kesaksian selembar bulu mata itu, hamba tadi telah dibebaskan dari neraka dan dihantarkan ke syurga.

Sampai terdengar suara bergaung kepada penghuni syurga. "Lihatlah, hamba Allah ini masuk ke syurga kerana pertolongan selembar bulu mata"