Selasa, 22 Februari 2011

Bebaskan Palestin

Anak kecil itu tidak mengerti apa-apa,
Baginya semuanya indah berlaka,
Kereta perang, bangunan runtuh,  kerosakan ada di mana-mana,
Baginya semua itu mainan seharian.

Namun hakikatnya wajah yang suci murni itu tidak sedar,
Bumi yang didudukinya sekarang sedang bergolak,
Tanah yang dipijaknya sekarang sedang menangis, 
Langit yang dijungjungnya sekarang sedang tenat,
Banyak nyawa dan jiwa yang terkorban,
Di bumi para anbia itu.
 
Aku tahu,
Kau pun tahu,
Bumi yang dulunya indah bagaikan syurga dunia,
Kini hancur tak ubah seperti neraka,
Kerana kerakusan satu bangsa yang ego,
Kerana kekejaman satu bangsa yang sombong,
Penganiayaan  bangsa yang bongkak terhadap bangsa yang lain,
Telah merobek keindahan itu,

Peluru tidak bermata di mana-mana,
Roket pemusnah bagaikan berlumba seperti hujan,
Yang memenuhi ruang angkasa Palestin,
Kereta kebal dengan sombong dan gagah,
Menghentam apa saja yang ada di depan mata,
Askar-askar pengecutnya,
Sanggup mengacukan senjata,
Pada wanita lemah dan anak yang masih mentah

Anak kecil itu tidak sedikitpun menitiskan mutiara jernihnya,
Kerana tiada siapa yang sudi menyerahkan pundaknya untuk ditangisi,
Tiada siapa yang sudi memujuknya,
Tiada siapa yang sudi menyeka air matanya,
Kerana dia hanyalah anak yatim piatu,
Emak, ayah, abang, kakak,
Semuanya telah di rampas oleh bangsa yang kejam itu.

Begitulah apabila  manusia hilang kewarasannya,
Sanggup membunuh anak-anak yang baru merangkak,
Sanggup menghunus senjata pada ibu yang sedang mengandung,
Sanggup merogol anak-anak dara sunti yang lemah,
Sanggup memenggal nyawa warga emas penghuninya,

Tubuh yang lemah itu hanya tersembam ke lantai bumi,
Dengan air mata yang serik untuk luruh lagi,
Entah apalah dosanya,
Sehingga sanggup melakukan demikian,
Pada spesis yang sama lahiriah sepertinya
 

Wahai anak muda,
Apakah yang kita lakukan?
Kita hanya diam membisu,
Kita sedang enak dibuai keindahan,
Kita sedang seronok bergurau-senda,
Walhal hakikatnya saudara kita,
Sedang meringkuk seksa di luar sana,
Yang sehari-hari sentiasa berdoa mengharapkan bantuan,
Dari kita yang masih leka.

Ayuh jiwa muda,
Kita semua bersaudara,
Bangkitkanlah jiwa syahidmu,
Ayuh kita berjuang bersama-sama,
Walaupun bukan dengan mengangkat senjata,
Ataupun berperang dengan cara pengecut mereka,
Cukuplah sekadar berjihad,
Dengan mendoakan kesejahteraan mereka.

Bebaskan Palestin!

Allahu Akhbar!
Allahu Akhbar!
Allahu Akhbar!




Suhami Ahmad 22.2.2011 0233am






8 ulasan:

nelly berkata...

Atok .ayatnya sweet ....
sayu je baca

Suhami Ahmad berkata...

Nelly : Malam tadi atok tertido lopeh makan malam. Pehtu, tongah malam terjago. Entry untuk esok tak buat lagi nih. Entah macam mano idea pasal Palestin ni melambak-lambak lak datang.

nelly berkata...

haha ...
buat lagi ..
teruskan ~
=)

Encik MamaT berkata...

btol ke ni atok ni... mcm tak caya ja attokk nii...

KUREKURE COMEL berkata...

tok...sedih gile la...
kite spatut bersyukur kn...

huhuhu...bodoh betul la bangsa yg ego tu...doa semoga allah melaknat mereka...

Suhami Ahmad berkata...

nelly : InsyaAllah. Tapi kono selalu singgah sini takut atok ss pulak

Suhami Ahmad berkata...

Encik MamaT : Hasil karya Atoklah en mamat. Kalau atok copy dari sumber lain, atok mesti nyatakan link tu.

Suhami Ahmad berkata...

KUREKURE COMEL : Kita memang patut bersyukur Mina. Moga Allah menurunkan balas ke atas bangsa tu

PENAFIAN

Blog ini merupakan blog peribadi penulis untuk berkongsi apo2 yolah dengan mereka di luar sana. Blog ini tidak mewakili mana-mana parti politik, organisasi, NGO mahupun tempat penulis bekerja. Hasil penulisan di dalam blog ini merupakan pandangan peribadi penulis sendiri melainkan dinyatakan sumber diperolehi. Penulis tidak bertanggungjawab atas masalah yang kronik bagi sesiapa yang mengunjungi blog ini. Terima kasih