Sabtu, 29 Januari 2011

Cinta Semalam Episod 16

      Pemandangan di Kuala Pilah tiada banyak beza.  Masih seperti dulu juga.  Cuma ada sedikit pembangunan yang dilakukan.  Kehijauan sawah yang meliuk lintuk ditiup angin menggamit perasaan.  Lambaian mesra pokok kelapa seakan mempelawa setiap pengunjung yang melawat bumi beradat itu. Suasana di kampung begitu nyaman sekali.  Burung-burung pipit terbang melayang ke sana sini.  Kokokan ayam jantan masih gagah bersahutan.
       Kereta Iman membelah tanah landai di tengah-tengah bendang.  Kebanyakan warga tua kelihatan mengayuh basikal di kiri kanan bahu jalan.  Mereka kelihatan sibuk pulang ke rumah masing-masing setelah penat mengerjakan sawah yang luas terbentang.
      “Assalammualaikum,”sapa Iman kepada salah seorang tua yang menolak basikal di tepi jalan.  Orang tua itu memberhentikan langkahnya.
      “Waalaikummussalam.  Nak ke mano ni nak?,”tanya orang tua itu ramah.  Iman sempat bersalaman.
      Warga emas itu tersenyum menampakkan gusinya yang sudah terang.  Batang-batang giginya sudah tidak nampak lagi.  Iman membalas senyuman yang ikhlas itu.
      “Rumah Nek Tomah.  Dah lama saya tak datang menjenguk,”katanya membalas pertanyaan orang tua itu.
      Iman menguntum senyuman lagi.  Rasa-rasanya itulah Tok Harun.  Guru ngajinya semasa dia remaja dulu.  Tok Harunlah yang banyak memberi nasihat kepadanya semasa kenakalan zaman remaja.  Tok Harunlah yang banyak mengubah dirinya supaya menjadi insan lebih berguna.  Sekarang wajah orang tua itu sedang dimamah usia.  Dia hampir tidak kenal di permulaan pertemuan.
      “Kalau tak silap, anak ni Aiman…eh Amri ko apo?.  Atuk pun dah tak berapo ingat,”Tok Harun menggaru kepala.  Iman ketawa kecil.
      “Iman,”jawabnya dengan sopan.
      “Iyolah..atuk ingat muko kau jo.  Namo tu dah lupo.  Cucu si Tomah.  Atuk konal kau ni,”kata Tok Harun beriya-iya.  Dia pun terkekeh-kekeh ketawa bersama.
      Warga emas lewat 60an itu ramah sekali.  Iman masih lagi ingat Tok Harun hampir hendak mengejarnya satu kampung kerana tidak menghafal satu surah pun masa mengaji dulu.  Dulu Tok Harun memang garang.  Badannya memang tegap dan kuat pada ketika itu.  Tapi sekarang badan Tok Harun nampak lemah dan tak berdaya lagi.  Pergerakannya juga lemah.
      “Atuk nak ke mana?,”tanyanya lagi ramah.
      Dia tidak mematikan enjin keretanya.  Dia takut sampai lambat ke rumah Nek Tomah nanti.  Hari semakin senja.
      “Dari bondang tadi.  Nak balik rumahlah ni.  Dah kojo bosar kau yo Man.  Rugi atuk nikahkan anak bongsu atuk awal-awal,”gurau Tok Harun.
     Iman tersengih-sengih sambil menggaru kepala.  Tok Harun maksudkan Sitamlah tu.  Dulu mereka berdua memang selalu bergaduh kalau berjumpa.  Sampaikan Tok Harun sendiri hendak menjodohkan mereka berdua.
      “Baiklah Tuk.  Hari pun dah senja ni.  Nanti tak cam pulak jalan ke rumah Nek Tomah.  Saya pergi dulu ye Tuk,”Iman meminta diri.  Dia bersalaman dengan Tok Harun lagi.  Iman masih tersengih lagi teringatkan kata-kata orang tua itu sebentar tadi.
      “Assalammualaikum”
      “Waalaikumsalam.  Bawak baik-baik kereta tu,”kata lelaki  tua itu lagi.  Dia segera menolak basikalnya ke rumah.  Takut tak nampak jalan nanti.  Lampu basikalnya pun sudah usang.  Tidak nampak lagi mana mentolnya!




Untuk membaca sinopsis, klik di [SINI]
Untuk membaca Cinta semalam episod 15, klik di [SINI]
Untuk membaca semua episod, klik di [SINI]

4 ulasan:

iris berkata...

atok!!! bek2 kayuh basikal nnt tercmpak dalam bondang!!

KUREKURE COMEL berkata...

xsabar tgu smbungan...best gk...

Suhami Ahmad berkata...

iris : Aiyoyo...memang dah tercampak dah pun ha

Suhami Ahmad berkata...

KUREKURE COMEL : Ha, tunguuuuuuuu...

PENAFIAN

Blog ini merupakan blog peribadi penulis untuk berkongsi apo2 yolah dengan mereka di luar sana. Blog ini tidak mewakili mana-mana parti politik, organisasi, NGO mahupun tempat penulis bekerja. Hasil penulisan di dalam blog ini merupakan pandangan peribadi penulis sendiri melainkan dinyatakan sumber diperolehi. Penulis tidak bertanggungjawab atas masalah yang kronik bagi sesiapa yang mengunjungi blog ini. Terima kasih