Ahad, 14 November 2010

Bilal, lepasan kolej turut menoreh getah


HULU TERENGGANU - Kenaikan harga getah mendorong ramai individu yang sebelum ini tidak pernah memegang pisau penoreh mula berjinak dengan pekerjaan itu.

Seorang daripadanya bilal masjid Kampung Kuala Akob dekat sini, Harun Salleh, 43, yang mula menoreh getah sejak setahun lalu dengan mengambil upah menoreh di kebun getah milik orang lain.

Menurut Harun, pendapatan menoreh getah mulai pukul 7.30 pagi hingga 9 pagi setiap hari boleh mencapai lebih RM1,000 sebulan.

"Dalam sebulan dua ini pendapatan menoreh lebih baik di mana pada minggu lepas saya dapat RM600 untuk empat hari," katanya ketika ditemui semalam.

Menurutnya, penduduk kampung yang memiliki kebun sendiri akan meraih pendapatan lebih lumayan kerana tidak perlu berkongsi hasil jualan getah.

Sementara itu, di Jeli, Kelantan, kenaikan harga getah turut menarik minat seorang lepasan kolej swasta untuk menceburi bidang yang sebelum ini tidak diberi perhatian langsung.

Ikuti berita selanjutnya di KOSMO! hari ini.
Sumber : Kosmo! Online

Atok : Kalah gaji orang kojo kerajaan ni.  Jangan pandang sebelah mato pado penoreh gotah laie.

2 ulasan:

pN.rOs berkata...

kerja apapun sebenarnya kalau rajin boleh berjaya.....
paling penting jangan sesekali hina pekerjaan..
selagi ia halal tak der masalahkan?

Suhami Ahmad berkata...

@pN.rOs
atok stuju sangat...rejoki yang halal tu lagi baik dari pekejaan yang lumayan + femes tapi haram...

PENAFIAN

Blog ini merupakan blog peribadi penulis untuk berkongsi apo2 yolah dengan mereka di luar sana. Blog ini tidak mewakili mana-mana parti politik, organisasi, NGO mahupun tempat penulis bekerja. Hasil penulisan di dalam blog ini merupakan pandangan peribadi penulis sendiri melainkan dinyatakan sumber diperolehi. Penulis tidak bertanggungjawab atas masalah yang kronik bagi sesiapa yang mengunjungi blog ini. Terima kasih