Sabtu, 26 Oktober 2013

Temanku Pernah Berbicara

Temanku pernah berbicara,


Andai kata,
Satu hari nanti akan tiba keadaan,
Di mana kita perlu buat keputusan,
Utamakan hati kita,
Dan kemudian hati orang lain...

Tapi aku suka membantah,
Pada perkiraanku,
Jika mereka-mereka disampingku gembira,
Secara magisnya aku turut gembira,
Dan aku mencaruti mu,
Bagiku kau cemburu aku bersama teman baru!

Hakikatnya aku buta,
Aku sedang menoreh diri aku sendiri,
Demi kesenangan orang lain,
Aku tak ubah seperti lilin 20 sen,
Yang mana akan membakar diri,
Untuk orang disekelilingku melihat di waktu malam
Dan akhirnya,
Bila badanku terlintuk tinggal seinci,
Baru aku sedar,
Aku sedang mati,
Sedangkan mereka bergelak ketawa bergurau senda di senja malam tanpa henti
Tanpa pedulikan aku yang sedang bertarung dengan mati

Temanku pernah berbicara,
Dan aku menyesal membantahnya,

Tapi temanku sudah jauh hilang,
Hilang ditelan kabus malam,
Kecewa kerana aku sedikit pun tidak pernah mendengar katanya,
Saat itu barulah aku rindu kehadiranmu teman,
Saat di mana kau sudah hilang dari pandangan,

Temanku pernah berbicara

2 ulasan:

blog-tips-kurus berkata...

atok???

puitis le pulak... ;)

ali kanchan berkata...

bila hati berbunga-bunga, wangilah dunia dengan kata-kata

PENAFIAN

Blog ini merupakan blog peribadi penulis untuk berkongsi apo2 yolah dengan mereka di luar sana. Blog ini tidak mewakili mana-mana parti politik, organisasi, NGO mahupun tempat penulis bekerja. Hasil penulisan di dalam blog ini merupakan pandangan peribadi penulis sendiri melainkan dinyatakan sumber diperolehi. Penulis tidak bertanggungjawab atas masalah yang kronik bagi sesiapa yang mengunjungi blog ini. Terima kasih