Isnin, 30 Mei 2011

Nilai Iman 20sen



Beberapa tahun dahulu, ada seorang Imam yang berasal dari Thailand telah dipanggil ke Malaysia untuk menjadi Imam tetap di sebuah masjid di Malaysia. Telah menjadi kebiasaan Imam tersebut selalu menaiki bas untuk pergi ke masjid.

Pada suatu hari, selepas Imam tersebut membayar tambang dan duduk di dalam bas, dia tersedar yang pemandu bas tersebut telah memulangkan wang baki yang lebih daripada yang sepatutnya sebanyak 20 sen.

Sepanjang perjalanan Imam tersebut memikirkan tentang wang 20 sen tersebut. "Perlukah aku memulangkan 20 sen ni?", Imam tersebut bertanya kepada dirinya. "Ah... syarikat bas ni dah kaya... setakat 20 sen ni.. nak beli tosei pun tak cukup", kata Imam tersebut.

Apabila tiba di hadapan masjid, Imam tersebut menekan loceng dan bas tersebut pun berhenti. Ketika Imam tersebut ingin turun sahaja daripada bas, tiba-tiba seakan-akan dirinya secara automatik berhenti dan berpaling ke arah pemandu bas tersebut sambil memulangkan wang 20 sen tersebut. "Tadi kamu beri saya wang baki terlebih 20 sen", kata Imam tersebut kepada pemandu bas tersebut.

"Owh... terima kasih! Kenapa awak pulangkan 20 sen ni.. kan sedikit je nilainya", pemandu bas tersebut berkata. Imam tersebut menjawab, "Wang tersebut bukan milik saya, sebagai seorang muslim saya wajib berlaku jujur".

Pemandu bas tersebut tersenyum, dan berkata, "Sebenarnya saya sengaja memberi wang baki yang lebih sebanyak 20 sen ni, saya nak uji kejujuran kamu wahai Imam. Saya sudah berkali-kali berfikir untuk memeluk Islam".

Imam tersebut turun dari bas dan seluruh jasadnya menggigil dan kesejukan. Imam tersebut berdoa sambil menadah tangan, "Astaghfirullah!!!, Ampunkan daku Ya Allah... Aku hampir-hampir menjual harga sebuah Iman dengan 20 sen!!!.

Sahabatku... Apa yang anda dapat daripada peristiwa di atas?

Ingatlah.. kita mungkin tidak melihat dan tahu kesan tindakan kita terhadap orang lain. Kadang-kadang manusia akan menganggap kita sebagai tingkap untuk melihat ke dalam dunia Islam...

Sesungguhnya pada diri Rasulullah s.a.w. itu terdapat contoh teladan yang baik.

"DUNIA sebagai ALAT, AKHIRAT sebagai MATLAMAT"

Semoga Bermenfaat!

p/s: No problem 20sen, kalau 20ribu?

12 ulasan:

a pis of art berkata...

cerita yg terbaik utk dijdkan pengajaran..

Mohamadazhan hjDesa berkata...

salam tok

ramai yang leka sebab duti...jangan kata sumber halal, yang haram turut disapu bersih

"Ustaz Skim Cepat Kaya" Memiliki Jet Persendirian dan Kereta Mewah

faiz berkata...

zmn sekarang ambil duit org lain berjuta pun xde rasa bersalah...

CT NoArIzAh ArIs berkata...

Bila sesekali terima duit baki lbh den akn pikir " oghang ni nak uji den ko apo?".

Bila kita terfikir mcm tu dh tentu rasa bersalah nak ambik takut nanti mereka akan fikir yg buruk pasal kita... yg bukan hak jgnlah di ambil ya !

sahromnasrudin berkata...

atok, selalu klu isnin atok buat kesimpulan mengenai kunjungan ke blog atuk sepanjang minggu lalu kan????

amry berkata...

secara jujur aku komen...
Kalau 20 sen boleh lah kita pulangkan balik...kalau 20K...???
puas gak nak berfikir kan....???
kalau kita jumpa....waktu tu letakkan diri kita ke dalam diri orang tu??macam mana kalau kita tyang kehilangan duit tu dan perlu sangat duit tu,contoh untuk ubatkan salah seorang ahlkki keluarga yang sakit.menyesal tak habisssss......

20 sen boleh lah berpura-pura kita baik....kalau banyak ada juga konflik dalam diri kita ni kan?

kenapa den komen macam ni....???

Suhami Ahmad berkata...

a pis of art : Share sama2 k =)

Suhami Ahmad berkata...

Mohamadazhan hjDesa : Salam. Pabila duit jadi ukuran, halal haram tolak ke tepi kan

Suhami Ahmad berkata...

faiz : Betul. Tak kira halal ke haram

Suhami Ahmad berkata...

CT NoArIzAh ArIs : Kadang2 Allah tu sengaja nak uji kejujuran kita =)

Suhami Ahmad berkata...

sahromnasrudin : Haah, tapi isnin haritu atok bercoti lagi. So entry auto publish..hihi

Suhami Ahmad berkata...

amry : Betul tu amry. Lagi banyak nilainya, lagi kompius kehendak nafsu

PENAFIAN

Blog ini merupakan blog peribadi penulis untuk berkongsi apo2 yolah dengan mereka di luar sana. Blog ini tidak mewakili mana-mana parti politik, organisasi, NGO mahupun tempat penulis bekerja. Hasil penulisan di dalam blog ini merupakan pandangan peribadi penulis sendiri melainkan dinyatakan sumber diperolehi. Penulis tidak bertanggungjawab atas masalah yang kronik bagi sesiapa yang mengunjungi blog ini. Terima kasih